Skip navigation

Berikut adalah hasil obrolan saya dengan sahabat SMA saya (dan beliau sekarang sudah menikah. Barakallahu akhi 🙂 ) mengenai hal-hal yang harus diperhatikan dalam keinginan untuk menikah. So, cekidot gan


asholahuddin (5:39:14 PM): intinya Gini ton…
asholahuddin (5:39:40 PM): dengarkan…
asholahuddin (5:41:00 PM): 1. yakinkan bahwa diri ente itu memang pengin bener2 nikah..sedikitpun, jgn ada niatan untuk menjalin hubungan khusus dg wanita non mahram yg disenangi klo memang blm siap…krn fitnahnya akan lebih besar.
asholahuddin (5:41:24 PM): 2. Klo memang blm, siap..than diri dlu, siapkan, ato puasa (sbg tameng diri dari fitnah perempuan)…
asholahuddin (5:42:35 PM): 3. Klo udh yakin..cb istikhoroh dlu..apakah ente itu memang pengin nikah, ato sekedar menjalin hubungan lyknya pacaran (istikhoroh diperlukan di setiap keadaan)
asholahuddin (5:43:30 PM): 4. Klo memang yakin, cb kmbali ke rukun n syarat nikah…apakah ente masuk dlm kategori (wajib/sunah/mubah/harom)..klo wajib, segera dilaksanakan n minta kemudahan..
asholahuddin (5:44:46 PM): 5. Klo memang udh ada sasaran…langsung ngomong (klo memang dia free/tdk dlm keadaan dilamar orang)..lansung to the point..klo perlu ke ortunya dateng…
asholahuddin (5:47:08 PM): (ngomong dlu ke “dia”nya..klo mau n saling suka…y go head….ke ortunya..klo g, cb tahan dlu, ato cut aja cari yg laen..krn memang dasar nikah itu suka sama suka, tnpa paksaan)
asholahuddin (5:49:08 PM): (dalam selang mo ngomong..cari info dlu ttg dia ya…jgn buru2…takutnya nanti ente kecewa di tengah jalan, klo ada info yg kurang..ato lebih baek ente n dia saling kirim profil ente, keluarga, kekurangan qta..jadi lebih terbuka..g ada yg dirugikan..trus buat jdwal ta’arufny)
asholahuddin (5:50:50 PM): 6. Ortu..klo udh saling menerima…(istikhoroh dlu..jgn buru2)..apakah memang dia itu calon ente…cb telusuri lagi info2 terdekat…akan lebih baek lwt pihak ketiga, g langsung..selain menjaga dari fitnah, biasanya dari orang ke-3 bs lebih jujur..g saling tutup kekurangan…)
asholahuddin (5:52:21 PM): bilang ke ortunya klo ente berniat menikah dg nya…..klo mo menyelesaikan kuliah..yg kuliah dlu masing2, sambil mempersiapkan “ubo rampe” nya…klo mo langsung lebih ahsan, karena diantara waktu menunggu kalian bakal ada ujian, fitnah, saling komunikasi (sayang2an, dll)..mknya segera dihalalkan aja…
asholahuddin (5:52:42 PM): Klo ortu bilang YA…syukur alhamdulillah….
asholahuddin (5:53:18 PM): subhanallah..dg segala kehendak Alloh, ente telah menembus pintu paling dalam…yaitu wali akhwatnya.
asholahuddin (5:55:11 PM): Untuk selanjutnya..tutup pintu lainnya…(jgn ada harapan u/ mencari pasangan laen, mendekatkan diri pd Alloh, n ttp istikhoroh…mana tau memang ada kalam Alloh yg masih tersembunyi antara ente n dia
asholahuddin (5:56:26 PM): batasi hubungan..hanya seperlunya saja..krn temen akhwat dg calon akhwat itu perasaan bisa sangat beda.
asholahuddin (5:57:05 PM): [kecuali diperlukan]…misal diskusi mengenai rencana nikah atau hal lainnya yg kira2 perlu didiskusikan…itu boleh
asholahuddin (5:57:32 PM): HALLOW….DI COPY TON??
antonrtw (5:57:37 PM): yoyoy
antonrtw (5:57:55 PM): menyimak, meresapi, menghayati, mengamalkan
asholahuddin (5:58:03 PM): klo mengamalkan..nanti
antonrtw (5:58:04 PM): lanjutkan cuy
asholahuddin (5:58:04 PM): LD
asholahuddin (5:58:05 PM): 😀
antonrtw (5:58:11 PM): hahahaha
asholahuddin (5:58:12 PM): OK
antonrtw (5:58:14 PM): betul betul betul
asholahuddin (5:58:22 PM): setuju khn??
antonrtw (5:58:26 PM): :-bd
antonrtw (5:58:36 PM): setuju ustadz
asholahuddin (5:58:42 PM): nah…sekarang posisi kamu..udah mo menjadi pemimpin keluarga…
asholahuddin (6:00:11 PM): yg harus dipersiapkan..selain lahir, batin..jg belajar memimpin, bijak, hormat, n jangan lupa terus belajar agama islam (itu wajib ain). Krn istri qta adalah cerminan qt tingkah laku qta…(lihat ayat di surat annisa).laki2 pezina akan dapat perempuan pezina..dll.
asholahuddin (6:01:05 PM): Pokoknya..jangan sampe kecewa n mengecewakan kedua belah pihak, krn hanya sikap saling suka saja, tanpa mempertimbangkan berbagai hal…bs kemungkinan kecewa di belakang.
asholahuddin (6:02:02 PM): Libatkan jg orang tua ente…bagaimanapun jg dia yg melahirkan ente sampe besar sekarang ini. Mereka yg lbh tau yg terbaik bwt anak nya..dari pada sekedar keinginan/nafsu/harapan ente ke akhwat tsb.
asholahuddin (6:03:32 PM): Ridhonya Alloh itu ada di ridhonya orang tua…mknya jgn pernah bersikap arogan, membantah, menutupi akhwat ke ortu..apalagi menjebak ortu (misal MBA..) agar qt bs nikah sama akhwat itu…mungkin ortu bs kecewa jg…
asholahuddin (6:04:37 PM): nah…akhwat cantik jg tdk menjamin syurga ente, keluarga ente bahagia…sebaliknya, bs jadi akan menyusahkan ente…makany jgn buru2 n pertimbangkan baek2.
asholahuddin (6:05:47 PM): dikatakan “budak yg taat beragama lebih baek dari wanita cantik”..betul??
antonrtw (6:05:56 PM): betul sekali
asholahuddin (6:06:05 PM): intinya..pilih agamanya dlu.
antonrtw (6:06:13 PM): yoi
asholahuddin (6:06:45 PM): Nah..klo ke Ortu ditolak..ya itu memang resiko sebuah usaha menuju pernikahan.
asholahuddin (6:06:50 PM): tiada gading yg tak retak
asholahuddin (6:07:05 PM): lagi2…semuanya kembali kepada yang Maha Memutuskan.
asholahuddin (6:07:32 PM): Allahu Akbar…ttp berpikirlah, bahwa Alloh telah mempersiapkan yg laen…bukan dia calon ente.
asholahuddin (6:08:03 PM): Ente blm bisa menembus pintu paling dalam….
asholahuddin (6:09:00 PM): klo ente ttep pengin mengetuk pintu itu….coba ketuk dari arah yg laen..dg cara yg halal..dg harapan bahwa ente bisa menaungi rumah itu, menjaga rumah, n membentuk rumah itu jadi lebih bagus…
asholahuddin (6:09:03 PM): [paham]
antonrtw (6:09:18 PM): paham ustadz
asholahuddin (6:09:22 PM): :))
asholahuddin (6:09:29 PM): kok ustadz..cman sekedar sharing.
antonrtw (6:09:31 PM): SUBHANALLAH
antonrtw (6:09:41 PM): ente udah jauh gitu ilmunya
antonrtw (6:09:52 PM): harus banyak tanya ke ente kl gini
asholahuddin (6:10:32 PM): sikap memohon, meminta untuk dipertemukan jodoh yang baik pd Alloh…dianjurkan…
asholahuddin (6:10:38 PM): diharuskan..
asholahuddin (6:12:31 PM): Klo memang demikian..cb introspeksi diri..apakah penyebab qta ditolak…apakah dtang dari diri qta..sbg orang yg khilaf, lemah..ataukah qt sudah merasa berbangga diri dg ilmu, harta dunia, shg lebih layak u/ diterima…
asholahuddin (6:13:41 PM): Klo memang qta merasa demikian..cb qt memulai mengubah sikap, memperbaiki diri, banyak belajar ilmu…bs dg harapan Alloh mempertmukan kembali qt dg dia…ato mempertemukan yg lebih baik dari apa yang qta anggap paling baik
asholahuddin (6:14:07 PM): [dicopy..?]
antonrtw (6:14:15 PM): copy ustadz
asholahuddin (6:14:30 PM): kok ustadz….cman fajar yg banyak bicara..
asholahuddin (6:14:51 PM): ingat..ini cman share aja lho…bkan menggurui..
antonrtw (6:15:11 PM): jangan gitu dunk ustadz
antonrtw (6:15:18 PM): ustadz mah merendah terus uy
antonrtw (6:15:22 PM): lanjutkan ustadz
asholahuddin (6:15:30 PM): astaghfirullah….
asholahuddin (6:15:50 PM): Klo mo nyari jalan yg laen..jg bisa.
asholahuddin (6:16:14 PM): seperti misalnya : lewat temen, tempat liqo’, rekomendasi ustadz, ato temen sekelas..
antonrtw (6:17:52 PM): ayo ustadz, lagiii
antonrtw (6:17:56 PM): share lagi
asholahuddin (6:17:58 PM): lagi apanya..
asholahuddin (6:18:04 PM): ini aja share Q ….g ada yg laen.
asholahuddin (6:18:20 PM): nanti..klo udah berhubungan..bikin rumah tangga..aku share kn lagi
asholahuddin (6:18:29 PM): klo berhubungan…off the record
asholahuddin (6:18:29 PM): 😀
antonrtw (6:18:34 PM): hahahahahaha
antonrtw (6:18:36 PM): dasar ente
antonrtw (6:18:54 PM): aku harus byk share ke Allah niy ustadz
asholahuddin (6:19:10 PM): share ke Alloh???
asholahuddin (6:19:13 PM): maksudnya??

antonrtw (6:19:19 PM): curhat ke Allah
asholahuddin (6:19:33 PM): klo share..artinya bagi2 ilmu…
antonrtw (6:19:41 PM): owh
antonrtw (6:19:46 PM): berarti salah kata
antonrtw (6:19:50 PM): curhat kl gitu
asholahuddin (6:20:02 PM): baiknya..memohon petunjuk
antonrtw (6:20:08 PM): owh
antonrtw (6:20:11 PM): siippp ustadz
antonrtw (6:20:28 PM): :-bd
antonrtw (6:20:47 PM): alhamdulillah, dapet ilmu dari ustadz Ahmad Fajar Sholahuddin
asholahuddin (6:21:11 PM): ah..g mau lah..dipanggil ustadz2…
asholahuddin (6:21:21 PM): maunya Pak..Guru..jadi bisa dibayar
antonrtw (6:21:27 PM): hahahahaha
antonrtw (6:21:29 PM): dasar ente
antonrtw (6:21:38 PM): kan ente udha dibayar ama SLB
asholahuddin (6:21:46 PM): wah..beda donk
antonrtw (6:21:55 PM): sama aja ustadz
antonrtw (6:22:02 PM): aya aya wae ustadz ini
asholahuddin (6:22:22 PM): Jadi..apa kesimpulan Ente…
antonrtw (6:22:38 PM): kesimpulan saya, menahan diri dulu
antonrtw (6:23:04 PM): harus bisa membedakan keinginan dari hati nurani atau dari hawa nafsu dari syaithan
asholahuddin (6:23:09 PM): yg penting…jangan takut klo akwat itu di ambil orang lain..tp strategi untuk mendptknnya..perlu jg.
asholahuddin (6:23:51 PM): toh..jodoh udh ditentukan sejak zaman azali…g perlu dipikirkan terlalu dalam…rasa senang…lambat laun akan pindah ke akwat yg laen.
asholahuddin (6:24:04 PM): dg berjalannya waktu.
asholahuddin (6:24:20 PM): Tp..strategi jg perlu…nah gimana caranya???
asholahuddin (6:24:26 PM): itu yg harus ente pikirkan.
asholahuddin (6:24:41 PM): krn, jgn salah…itu bagian dari usaha jg….hehe
antonrtw (6:25:00 PM): keknya ente jg udah bikin strategi
antonrtw (6:25:02 PM): hehehe
asholahuddin (6:26:03 PM): “jangan terlalu menyenangi seseorang..boleh jadi orang yg kamu senangi menjadi orang yg paling kamu benci..n jgnan terlalu membenci seseorang..boleh jadi dia menjadi orang yg paling kamu cintai”.
asholahuddin (6:26:14 PM): [pernah denger hadist ini g??]
antonrtw (6:26:18 PM): pernah
asholahuddin (6:26:55 PM): bukanya disana udh masuk waktu sholat..??
antonrtw (6:27:00 PM): udah
asholahuddin (6:27:01 PM): kok ente masih chatingan aja??
antonrtw (6:27:12 PM): kalo ilmu kek gini harus tuntas
asholahuddin (6:27:18 PM): hahaha…
antonrtw (6:27:24 PM): kalo setengah2 ntar ngegantung uy
antonrtw (6:27:33 PM): leubar
asholahuddin (6:27:43 PM): y udha…solat dlu gih..nanti lanjut lagi..
antonrtw (6:27:47 PM): tapi kalo kelewatan ya harus di cut dl
asholahuddin (6:27:49 PM): aku masih OL lama ko
antonrtw (6:27:52 PM): siippp
asholahuddin (6:27:59 PM): disini blm adzan.
antonrtw (6:28:06 PM): siap ustadz
antonrtw (6:44:24 PM): ustadz
antonrtw (6:44:35 PM): udah adzan maghrib disono
asholahuddin (7:04:06 PM): udh sholat
asholahuddin (7:07:04 PM): Ton…
antonrtw (7:08:15 PM): hoi hoi
antonrtw (7:08:18 PM): sorryy
antonrtw (7:08:24 PM): tadi ada keperluan
antonrtw (7:08:28 PM): lanjutkan sutadz
antonrtw (7:08:34 PM): lanjutkan usadz
asholahuddin (7:08:36 PM): lanjutkan apa???
antonrtw (7:08:41 PM): sharing lagi
antonrtw (7:08:42 PM): hehehe
asholahuddin (7:08:46 PM): sekarang dh masuk sesi pertanyaan…
antonrtw (7:08:53 PM): hmmm
antonrtw (7:09:29 PM): sekarang yg sulit membedakan tu, apakah ini timbul dari hati nurani atau hawa nafsu syaitan aja
antonrtw (7:09:38 PM): gmn ustadz ngebedainnya?
asholahuddin (7:10:28 PM): cman pandangan saja ya…
asholahuddin (7:11:04 PM): bentar Ton..interupsi…
asholahuddin (7:11:15 PM): aku mo pulang..cz jemputan dh dateng…
asholahuddin (7:11:19 PM): lanjut kapan2 ya…
antonrtw (7:11:21 PM): jiaahh
antonrtw (7:11:24 PM): siipp ustadz
asholahuddin (7:11:24 PM): nanti aku cari jawabannya…
asholahuddin (7:11:29 PM): assalamu’alaykum
antonrtw (7:11:31 PM): ditunggu jawabannya
antonrtw (7:11:41 PM): Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

Nah, itu adalah percakapan saya dengan sahabat. Banyak banget ilmu yang didapat. Semoga thread ini bisa menambah ilmu kita 🙂

asholahuddin (5:39:14 PM): intinya Gini ton…
asholahuddin (5:39:40 PM): dengarkan…
asholahuddin (5:41:00 PM): 1. yakinkan bahwa diri ente itu memang pengin bener2 nikah..sedikitpun, jgn ada niatan untuk menjalin hubungan khusus dg wanita non mahram yg disenangi klo memang blm siap…krn fitnahnya akan lebih besar.
asholahuddin (5:41:24 PM): 2. Klo memang blm, siap..than diri dlu, siapkan, ato puasa (sbg tameng diri dari fitnah perempuan)…
asholahuddin (5:42:35 PM): 3. Klo udh yakin..cb istikhoroh dlu..apakah ente itu memang pengin nikah, ato sekedar menjalin hubungan lyknya pacaran (istikhoroh diperlukan di setiap keadaan)
asholahuddin (5:43:30 PM): 4. Klo memang yakin, cb kmbali ke rukun n syarat nikah…apakah ente masuk dlm kategori (wajib/sunah/mubah/harom)..klo wajib, segera dilaksanakan n minta kemudahan..
asholahuddin (5:44:46 PM): 5. Klo memang udh ada sasaran…langsung ngomong (klo memang dia free/tdk dlm keadaan dilamar orang)..lansung to the point..klo perlu ke ortunya dateng…
asholahuddin (5:47:08 PM): (ngomong dlu ke “dia”nya..klo mau n saling suka…y go head….ke ortunya..klo g, cb tahan dlu, ato cut aja cari yg laen..krn memang dasar nikah itu suka sama suka, tnpa paksaan)
asholahuddin (5:49:08 PM): (dalam selang mo ngomong..cari info dlu ttg dia ya…jgn buru2…takutnya nanti ente kecewa di tengah jalan, klo ada info yg kurang..ato lebih baek ente n dia saling kirim profil ente, keluarga, kekurangan qta..jadi lebih terbuka..g ada yg dirugikan..trus buat jdwal ta’arufny)
asholahuddin (5:50:50 PM): 6. Ortu..klo udh saling menerima…(istikhoroh dlu..jgn buru2)..apakah memang dia itu calon ente…cb telusuri lagi info2 terdekat…akan lebih baek lwt pihak ketiga, g langsung..selain menjaga dari fitnah, biasanya dari orang ke-3 bs lebih jujur..g saling tutup kekurangan…)
asholahuddin (5:52:21 PM): bilang ke ortunya klo ente berniat menikah dg nya…..klo mo menyelesaikan kuliah..yg kuliah dlu masing2, sambil mempersiapkan “ubo rampe” nya…klo mo langsung lebih ahsan, karena diantara waktu menunggu kalian bakal ada ujian, fitnah, saling komunikasi (sayang2an, dll)..mknya segera dihalalkan aja…
asholahuddin (5:52:42 PM): Klo ortu bilang YA…syukur alhamdulillah….
asholahuddin (5:53:18 PM): subhanallah..dg segala kehendak Alloh, ente telah menembus pintu paling dalam…yaitu wali akhwatnya.
asholahuddin (5:55:11 PM): Untuk selanjutnya..tutup pintu lainnya…(jgn ada harapan u/ mencari pasangan laen, mendekatkan diri pd Alloh, n ttp istikhoroh…mana tau memang ada kalam Alloh yg masih tersembunyi antara ente n dia
asholahuddin (5:56:26 PM): batasi hubungan..hanya seperlunya saja..krn temen akhwat dg calon akhwat itu perasaan bisa sangat beda.
asholahuddin (5:57:05 PM): [kecuali diperlukan]…misal diskusi mengenai rencana nikah atau hal lainnya yg kira2 perlu didiskusikan…itu boleh
asholahuddin (5:57:32 PM): HALLOW….DI COPY TON??
antonrtw (5:57:37 PM): yoyoy
antonrtw (5:57:55 PM): menyimak, meresapi, menghayati, mengamalkan
asholahuddin (5:58:03 PM): klo mengamalkan..nanti
antonrtw (5:58:04 PM): lanjutkan cuy
asholahuddin (5:58:04 PM): LD
asholahuddin (5:58:05 PM): 😀
antonrtw (5:58:11 PM): hahahaha
asholahuddin (5:58:12 PM): OK
antonrtw (5:58:14 PM): betul betul betul
asholahuddin (5:58:22 PM): setuju khn??
antonrtw (5:58:26 PM): :-bd
antonrtw (5:58:36 PM): setuju ustadz
asholahuddin (5:58:42 PM): nah…sekarang posisi kamu..udah mo menjadi pemimpin keluarga…
asholahuddin (6:00:11 PM): yg harus dipersiapkan..selain lahir, batin..jg belajar memimpin, bijak, hormat, n jangan lupa terus belajar agama islam (itu wajib ain). Krn istri qta adalah cerminan qt tingkah laku qta…(lihat ayat di surat annisa).laki2 pezina akan dapat perempuan pezina..dll.
asholahuddin (6:01:05 PM): Pokoknya..jangan sampe kecewa n mengecewakan kedua belah pihak, krn hanya sikap saling suka saja, tanpa mempertimbangkan berbagai hal…bs kemungkinan kecewa di belakang.
asholahuddin (6:02:02 PM): Libatkan jg orang tua ente…bagaimanapun jg dia yg melahirkan ente sampe besar sekarang ini. Mereka yg lbh tau yg terbaik bwt anak nya..dari pada sekedar keinginan/nafsu/harapan ente ke akhwat tsb.
asholahuddin (6:03:32 PM): Ridhonya Alloh itu ada di ridhonya orang tua…mknya jgn pernah bersikap arogan, membantah, menutupi akhwat ke ortu..apalagi menjebak ortu (misal MBA..) agar qt bs nikah sama akhwat itu…mungkin ortu bs kecewa jg…
asholahuddin (6:04:37 PM): nah…akhwat cantik jg tdk menjamin syurga ente, keluarga ente bahagia…sebaliknya, bs jadi akan menyusahkan ente…makany jgn buru2 n pertimbangkan baek2.
asholahuddin (6:05:47 PM): dikatakan “budak yg taat beragama lebih baek dari wanita cantik”..betul??
antonrtw (6:05:56 PM): betul sekali
asholahuddin (6:06:05 PM): intinya..pilih agamanya dlu.
antonrtw (6:06:13 PM): yoi
asholahuddin (6:06:45 PM): Nah..klo ke Ortu ditolak..ya itu memang resiko sebuah usaha menuju pernikahan.
asholahuddin (6:06:50 PM): tiada gading yg tak retak
asholahuddin (6:07:05 PM): lagi2…semuanya kembali kepada yang Maha Memutuskan.
asholahuddin (6:07:32 PM): Allahu Akbar…ttp berpikirlah, bahwa Alloh telah mempersiapkan yg laen…bukan dia calon ente.
asholahuddin (6:08:03 PM): Ente blm bisa menembus pintu paling dalam….
asholahuddin (6:09:00 PM): klo ente ttep pengin mengetuk pintu itu….coba ketuk dari arah yg laen..dg cara yg halal..dg harapan bahwa ente bisa menaungi rumah itu, menjaga rumah, n membentuk rumah itu jadi lebih bagus…
asholahuddin (6:09:03 PM): [paham]
antonrtw (6:09:18 PM): paham ustadz
asholahuddin (6:09:22 PM): :))
asholahuddin (6:09:29 PM): kok ustadz..cman sekedar sharing.
antonrtw (6:09:31 PM): SUBHANALLAH
antonrtw (6:09:41 PM): ente udah jauh gitu ilmunya
antonrtw (6:09:52 PM): harus banyak tanya ke ente kl gini
asholahuddin (6:10:32 PM): sikap memohon, meminta untuk dipertemukan jodoh yang baik pd Alloh…dianjurkan…
asholahuddin (6:10:38 PM): diharuskan..
asholahuddin (6:12:31 PM): Klo memang demikian..cb introspeksi diri..apakah penyebab qta ditolak…apakah dtang dari diri qta..sbg orang yg khilaf, lemah..ataukah qt sudah merasa berbangga diri dg ilmu, harta dunia, shg lebih layak u/ diterima…
asholahuddin (6:13:41 PM): Klo memang qta merasa demikian..cb qt memulai mengubah sikap, memperbaiki diri, banyak belajar ilmu…bs dg harapan Alloh mempertmukan kembali qt dg dia…ato mempertemukan yg lebih baik dari apa yang qta anggap paling baik
asholahuddin (6:14:07 PM): [dicopy..?]
antonrtw (6:14:15 PM): copy ustadz
asholahuddin (6:14:30 PM): kok ustadz….cman fajar yg banyak bicara..
asholahuddin (6:14:51 PM): ingat..ini cman share aja lho…bkan menggurui..
antonrtw (6:15:11 PM): jangan gitu dunk ustadz
antonrtw (6:15:18 PM): ustadz mah merendah terus uy
antonrtw (6:15:22 PM): lanjutkan ustadz
asholahuddin (6:15:30 PM): astaghfirullah….
asholahuddin (6:15:50 PM): Klo mo nyari jalan yg laen..jg bisa.
asholahuddin (6:16:14 PM): seperti misalnya : lewat temen, tempat liqo’, rekomendasi ustadz, ato temen sekelas..
antonrtw (6:17:52 PM): ayo ustadz, lagiii
antonrtw (6:17:56 PM): share lagi
asholahuddin (6:17:58 PM): lagi apanya..
asholahuddin (6:18:04 PM): ini aja share Q ….g ada yg laen.
asholahuddin (6:18:20 PM): nanti..klo udah berhubungan..bikin rumah tangga..aku share kn lagi
asholahuddin (6:18:29 PM): klo berhubungan…off the record
asholahuddin (6:18:29 PM): 😀
antonrtw (6:18:34 PM): hahahahahaha
antonrtw (6:18:36 PM): dasar ente
antonrtw (6:18:54 PM): aku harus byk share ke Allah niy ustadz
asholahuddin (6:19:10 PM): share ke Alloh???
asholahuddin (6:19:13 PM): maksudnya??
antonrtw (6:19:19 PM): curhat ke Allah
asholahuddin (6:19:33 PM): klo share..artinya bagi2 ilmu…
antonrtw (6:19:41 PM): owh
antonrtw (6:19:46 PM): berarti salah kata
antonrtw (6:19:50 PM): curhat kl gitu
asholahuddin (6:20:02 PM): baiknya..memohon petunjuk
antonrtw (6:20:08 PM): owh
antonrtw (6:20:11 PM): siippp ustadz
antonrtw (6:20:28 PM): :-bd
antonrtw (6:20:47 PM): alhamdulillah, dapet ilmu dari ustadz Ahmad Fajar Sholahuddin
asholahuddin (6:21:11 PM): ah..g mau lah..dipanggil ustadz2…
asholahuddin (6:21:21 PM): maunya Pak..Guru..jadi bisa dibayar
antonrtw (6:21:27 PM): hahahahaha
antonrtw (6:21:29 PM): dasar ente
antonrtw (6:21:38 PM): kan ente udha dibayar ama SLB
asholahuddin (6:21:46 PM): wah..beda donk
antonrtw (6:21:55 PM): sama aja ustadz
antonrtw (6:22:02 PM): aya aya wae ustadz ini
asholahuddin (6:22:22 PM): Jadi..apa kesimpulan Ente…
antonrtw (6:22:38 PM): kesimpulan saya, menahan diri dulu
antonrtw (6:23:04 PM): harus bisa membedakan keinginan dari hati nurani atau dari hawa nafsu dari syaithan
asholahuddin (6:23:09 PM): yg penting…jangan takut klo akwat itu di ambil orang lain..tp strategi untuk mendptknnya..perlu jg.
asholahuddin (6:23:51 PM): toh..jodoh udh ditentukan sejak zaman azali…g perlu dipikirkan terlalu dalam…rasa senang…lambat laun akan pindah ke akwat yg laen.
asholahuddin (6:24:04 PM): dg berjalannya waktu.
asholahuddin (6:24:20 PM): Tp..strategi jg perlu…nah gimana caranya???
asholahuddin (6:24:26 PM): itu yg harus ente pikirkan.
asholahuddin (6:24:41 PM): krn, jgn salah…itu bagian dari usaha jg….hehe
antonrtw (6:25:00 PM): keknya ente jg udah bikin strategi
antonrtw (6:25:02 PM): hehehe
asholahuddin (6:26:03 PM): “jangan terlalu menyenangi seseorang..boleh jadi orang yg kamu senangi menjadi orang yg paling kamu benci..n jgnan terlalu membenci seseorang..boleh jadi dia menjadi orang yg paling kamu cintai”.
asholahuddin (6:26:14 PM): [pernah denger hadist ini g??]
antonrtw (6:26:18 PM): pernah
asholahuddin (6:26:55 PM): bukanya disana udh masuk waktu sholat..??
antonrtw (6:27:00 PM): udah
asholahuddin (6:27:01 PM): kok ente masih chatingan aja??
antonrtw (6:27:12 PM): kalo ilmu kek gini harus tuntas
asholahuddin (6:27:18 PM): hahaha…
antonrtw (6:27:24 PM): kalo setengah2 ntar ngegantung uy
antonrtw (6:27:33 PM): leubar
asholahuddin (6:27:43 PM): y udha…solat dlu gih..nanti lanjut lagi..
antonrtw (6:27:47 PM): tapi kalo kelewatan ya harus di cut dl
asholahuddin (6:27:49 PM): aku masih OL lama ko
antonrtw (6:27:52 PM): siippp
asholahuddin (6:27:59 PM): disini blm adzan.
antonrtw (6:28:06 PM): siap ustadz
antonrtw (6:44:24 PM): ustadz
antonrtw (6:44:35 PM): udah adzan maghrib disono
asholahuddin (7:04:06 PM): udh sholat
asholahuddin (7:07:04 PM): Ton…
antonrtw (7:08:15 PM): hoi hoi
antonrtw (7:08:18 PM): sorryy
antonrtw (7:08:24 PM): tadi ada keperluan
antonrtw (7:08:28 PM): lanjutkan sutadz
antonrtw (7:08:34 PM): lanjutkan usadz
asholahuddin (7:08:36 PM): lanjutkan apa???
antonrtw (7:08:41 PM): sharing lagi
antonrtw (7:08:42 PM): hehehe
asholahuddin (7:08:46 PM): sekarang dh masuk sesi pertanyaan…
antonrtw (7:08:53 PM): hmmm
antonrtw (7:09:29 PM): sekarang yg sulit membedakan tu, apakah ini timbul dari hati nurani atau hawa nafsu syaitan aja
antonrtw (7:09:38 PM): gmn ustadz ngebedainnya?
asholahuddin (7:10:28 PM): cman pandangan saja ya…
asholahuddin (7:11:04 PM): bentar Ton..interupsi…
asholahuddin (7:11:15 PM): aku mo pulang..cz jemputan dh dateng…
asholahuddin (7:11:19 PM): lanjut kapan2 ya…
antonrtw (7:11:21 PM): jiaahh
antonrtw (7:11:24 PM): siipp ustadz
asholahuddin (7:11:24 PM): nanti aku cari jawabannya…
asholahuddin (7:11:29 PM): assalamu’alaykum
antonrtw (7:11:31 PM): ditunggu jawabannya
antonrtw (7:11:41 PM): Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

Advertisements

Saya menulis tulisan ini saat di kantor. Dari pada bengong, mending nulis sesuatu.hehe…. 😀

Hmmm, seperti judul diatas, saya hanya ingin share, tidak bermaksud menggurui, dan semoga dapat diambil hikmahnya.

Saat ini saya suda bekerja dan sekaligus melanjutkan kuliah lagi. Memang berat menjalani kedua-duanya. Banyak sekali godaannya. Saat bekerja, ada pikiran hanya uang saja. Iya, uang dan uang. Memang hidup ini membutuhkan uang. Teringat teman kuliah saya dan sekarang bekerja di Malaysia. Beliau berkata, “Bekerja tuh niatkan saja untuk ibadah. Uang atau apapun yang didapat dari bekerja anggap saja itu bonus yang Alloh kasih ke kita.” Saya teringat terus kata-kata itu jika bekerja tidak ikhlas karena Alloh. Iya, bekerja itu merupakan salah satu bentuk ibadah ke Alloh. Ikhlas dengan semua yang didapat. Itulah sifat manusia, tidak puas akan yang dipunya sekarang. Ingin lebih. Nah, itu yang saya tanamkan dalam diri saya, mensyukuri atas nikmat Alloh yang dikasih. Dan saat ini pun saya terus belajar untuk bersyukur atas nikmat Alloh. 🙂

Saya cemburu…

Melihat ikhwan dan akhwat yang selalu istiqomah dalam menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya

Bisa mengalahkan hawa nafsu, dan menuruti hati nurani yang dibisikan oleh-Nya

Cemburu untuk selalu mengajak dalam kebaikan dan ketaqwaan

Mungkinkah diri ini bisa melakukan semua itu ? Hanya berusaha semaksimal mungkin, selalu berdo’a kepada Alloh supaya dibimbing dalam lindungan-Nya. Begitu banyak dosa dan maksiat yang telah dilakukan. Allohu Ghofuur, ampunilah dosa-dosa yang telah saya lakukan. Tidak bisa membayangkan betapa merugi diri ini jika tidak diberi ampun oleh Alloh.

Semoga dalam diri ini terdapat azzam yang kuat untuk selalu memperbaiki amal ibadah supaya mendapatkan ridho dan berkah Alloh. Aamiin …

Karena saya masih cemburu

Alhamdulillah, itu adalah kata yang aku ucapkan ketika mendapatkan rezeki yang tidak terduga-duga. Pertama adalah aku diterima CPNS. Dan yang kedua diterima kuliah di S1 Ekstensi.

Kemudian masalah hadir ketika iji belajar 😦 . Apakah selama CPNS bisa mendapatkan surat ijin belajar atau tidak? Ini yang aku bingungkan sekarang. Masya Allah, Allah menguji aku dengan ujian seperti ini. Dalam peraturannya untuk mendapatkan ijin belajar harus menjadi PNS sekurang-kurang 2 tahun. Ini yg membuatku agak bengong. 2 tahun yak?? Muncul pertanyaan, sekarang aku kuliah dan direncanakan selesai 2,5 tahun lagi. Kan udah 2 tahun tu menjadi PNS dan selama itu aku kuliah. Boleh ga siy minta surat ijin belajar setelah PNS 2 tahun dengan kondisi selama 2 tahun itu aku udah kuliah? Semoga aja bisa dapet surat ijin sekolah. Seandainya kalo belum bisa, ya kuliahnya cuti dulu. Tapi masih ada beberapa kemungkinan supaya bisa mendapatkan surat ijin belajar. Minta ke Allah aja deh. Allah Maha Luas Rezekinya. Masih banyak jalan untuk mendapatkan ijin belajar…. 🙂

Weew, lama ga nulis di blog ini. Ah, nulis tulisan sendiri lupa kapan, yang ada copy paste dari artikel. Tapi gpp lah, yg penting bermanfaat ke orang lain..hehe 😀

Hmm, sesuai judul diatas, udah menggambarkan keinginan saya untuk mencari jodoh yg diberikan Allah. Ternyata susah – susah gampang yak cari jodoh itu. Maunya siy yg perfect, tapi saya juga harus melihat kualitas diri saya sendiri. Laki – laki baik hanya untuk wanita yang baik. Nah loh, langsung deh muter terus di otak saya. Saya udah baik blm yak? tuing tuing…hihi…Wallahu a’lam. Saya masih mencoba untuk menjadi pria yang baik. Tentu baik yang di ridhoi Allah….

Saya masih akan terus mencari dirimu. Dengan ikhtiar, do’a dan tawakal semoga kita dipertemukan di dalam majelis yg suci, yaitu majelis pernikahan. Aamiin…

Wiiddiih, serius bgt mau cari pendamping hidup.hehe…pastilah, sapa coba yg ga mau nikah? kan itu jg sunah Rasul…hmm…

Langkah selanjutnya adalah terus ikhtiar, berdo’a dan memperbaiki diri supaa mendapatkan seorang wanita yg didtangkan Allah dari surganya. Aamiin…

Ganbatte!!! 😀

Ketika aku masih kecil, waktu itu ibuku sedang menyulam sehelai kain. Aku yang sedang bermain di lantai, melihat ke atas dan bertanya, apa yang ia lakukan. Ia menerangkan bahwa ia sedang menyulam sesuatu di atas sehelai kain. Tetapi aku memberitahu kepadanya, bahwa yang kulihat dari bawah adalah benang ruwet.

Ibu dengan tersenyum memandangiku dan berkata dengan lembut: “Anakku, lanjutkanlah permainanmu, sementara ibu menyelesaikan sulaman ini; nanti setelah selesai, kamu akan kupanggil dan kududukkan di atas pangkuan ibu dan kamu dapat melihat sulaman ini dari atas.”

Aku heran, mengapa ibu menggunakan benang hitam dan putih, begitu Semrawut menurut pandanganku. Beberapa saat kemudian, aku mendengar suara ibu memanggil: ” anakku, mari kesini, dan duduklah di pangkuan ibu. ”

Waktu aku lakukan itu, aku heran dan kagum melihat bunga-bunga yang indah, dengan latar belakang pemandangan matahari yang sedang terbit, sungguh indah sekali. Aku hampir tidak percaya melihatnya, karena dari bawah yang aku lihat hanyalah benang-benang yang ruwet.

Kemudian ibu berkata:”Anakku, dari bawah memang nampak ruwet dan kacau, tetapi engkau tidak menyadari bahwa di atas kain ini sudah ada gambar yang direncanakan, sebuah pola, ibu hanya mengikutinya.

Sekarang, dengan melihatnya dari atas kamu dapat melihat keindahan dari apa yang ibu lakukan.

Sering selama bertahun-tahun, aku melihat ke atas dan bertanya kepada Allah: “Allah, apa yang Engkau lakukan? ” Ia menjawab: ” Aku sedang menyulam kehidupanmu.” Dan aku membantah,” Tetapi nampaknya hidup ini ruwet, benang-benangnya banyak yang hitam, mengapa tidak semuanya memakai warna yang cerah?”

Kemudian Allah menjawab,” Hambaku, kamu teruskan pekerjaanmu, dan Aku juga menyelesaikan pekerjaanKu di bumi ini. Satu saat nanti Aku akan memanggilmu ke sorga dan mendudukkan kamu di pangkuanKu, dan kamu akan melihat rencanaKu yang indah dari sisiKu.”

Lama ga nulis di blog ini. Kangen juga nulis setelah perjuangan membereskan kuliah dengan mengerjakan TA. Dan Alhamdulillah, TA selesai dan saya pun lulus.

Tapi kehidupan sebenarnya baru di mulai. Ya, baru dimulai dengan dunia nyata. Dunia kerja sudah menungguku diluar sana. Saya pun berharap semoga ALLAH memberikan kerja yang ALLAH ridhoi, berkah, baik buat saya dan keluarga nantinya. Aamiin Yaa Mujiib…

Saya ingin sesegera mungkin terbebas dari rasa yang menusuk di dalam hati yang sudah terbenam sejak lama. Ingin ada kesejukan lagi. Rabb, sejukkan hati ini hanya untuk mencari ridho-Mu. Jangan biarkan hati ini luka lagi, cukup yang kemarin.

Alhamdulillah, beberapa hari yang lalu saya bersama dengan teman” mengadakan acara Dzikir Asmaul Husna di sebuah Mall terkenal di Bandung. Acaranya lancar, malah ga mengira selancar dan semeriah ini. Ada karunia besar saat acara dimulai. Biasanya siang matahari terik sekali menyinari embun” kami. Subhanallah, seakan ALLAH memberikan karunia-Nya dengan memberikan mendung selama siang sampai sore hari. Dan tidak turun hujan. Subhanallah, ALLAHU AKBAR… Terima kasih ya ALLAH… 🙂

Dan mulai sekarang saya akan berjuang semaksimal mungkin untuk berbuat yang terbaik. Ya, berbuat terbaik untuk ALLAH, diri sendiri, keluarga, dan orang” disekitar saya…

Semangadd Anton…Ganbatte!!! 😀

Bandung, 20 Ramadhan 1430 H / 10 September 2009

Hari itu, selasa tanggal 21 Juli 2009 pukul 16.00 saya tiba di Jabal165. Bertemu dengan Ismail yang merupakan anak penghuni tempat tersebut. Diciumnya tanganku…Masya ALLAH begitu menghormatinya Ismail kepada saya…

Tak lama berselang, anak-anak dari putri tiba di Jabal165. Mereka satu persatu menyalami tangan saya dan mencium tangan saya. Masya ALLAH, dalam hati saya ber-istighfar. Tangan yg penuh dosa, diri yg penuh dosa dicium anak” yg insya ALLAH sholehah, memberikan penghormatan kepada saya. Saya malu. Malu dengan kemaksiatan yang pernah saya lakukan… 😦

Acara pun dimulai. Mulai dari trik tentang sulap yg dibawakan oleh Ishal, dari temen” fosma membawakan kapoera, dll. Seneng rasanya bisa bertemu, bersilaturahim ke adek-adek di Jabal165. Bukan saya yang membagikan kebahagiaan kepada mereka, tetapi merekalah yang membagikan kebahagiaan kepada kami terutama saya pribadi. Dengan tulus ikhlas mereka memberikan do’a kepada kami. SubhanALLAH. Jaga mereka ya ALLAH. Jaga mereka supaya mereka kelak menjadi pembela agama-Mu. Semoga mereka menjadi pemimpin yang dicintai oleh rakyatnya. Aamiin yaa Mujiib… 🙂

Dan waktu pun memisahkan kami untuk sementara waktu. Dari diri pribadi, saya memberikan semangadd untuk selalu rajin belajar…

Terima kasih adek-adekku 🙂

Bismillahirrahmaanirahiim

Dengan kerendahan hati mari kita simak pesan2 Al-qur’an tentang tujuan hidup yang sebenarnya Nasehat ini untuk semuanya ………..
Untuk mereka yang sudah memiliki arah………
Untuk mereka yang belum memiliki arah………
dan untuk mereka yang tidak memiliki arah.
nasehat ini untuk semuanya…….
Semua yang menginginkan kebaikan.

Saudaraku………….
Nikah itu ibadah…….
Nikah itu suci,ingat itu……
Memang nikah itu bisa karena harta,
bisa karena kecantikan,
bisa karena keturunan dan bisa karena agama.

Jangan engkau jadikan harta,
keturunan maupun kecantikan sebagai alasan…………
karena semua itu akan menyebabkan celaka.
Jadikan agama sebagai alasan……..
Engkau akan mendapatkan kebahagiaan.

Saudaraku……….
Tidak dipungkiri bahwa keluarga terbentuk karena cinta……..
Namun……
jika cinta engkau jadikan sebagai landasan,
maka keluargamu akan rapuh, akan mudah hancur.
Jadikanlah ” ALLAH ” sebagai landasan……
Niscaya engkau akan selamat
Tidak saja dunia, tapi juga akherat…….
Jadikanlah ridho Allah sebagai tujuan……
Niscaya mawaddah, sakinah dan rahmah akan tercapai.

Saudaraku………..
Jangan engkau menginginkan menjadi raja dalam “istanamu”……
disambut istri ketika datang dan dilayani segala kebutuhan…….
Jika ini kau lakukan ” istanamu ” tidak akan langgeng…..
Lihatlah manusia ter-agung Rasulullah saw….
tidak marah ketika harus tidur di depan pintu,
beralaskan sorban, karena sang istri tercinta tidak
mendengar kedatangannya.
Tetap tersenyum meski tidak mendapatkan makanan tersaji dihadapannya
ketika lapar……..
Menjahit bajunya yang robek……..

Saudaraku………
Jangan engkau menginginkan menjadi ratu dalam “istanamu “……..
Disayang, dimanja dan dilayani suami……
Terpenuhi apa yang menjadi keinginanmu……..
Jika itu engkau lakukan ” istanamu ” akan menjadi neraka bagimu

Saudaraku…………
Jangan engkau terlalu cinta kepada istrimu……..
Jangan engkau terlalu menuruti istrimu……
Jika itu engkau lakukan akan celaka….
Engkau tidak akan dapat melihat yang hitam dan yang putih,
tidak akan dapat melihat yang benar dan yang salah…..
Lihatlah bagaimana Allah menegur ” Nabi “-mu
tatkala mengharamkan apa yang Allah halalkan
hanya karena menuruti kemauan sang istri.
Tegaslah terhadap istrimu……………..
Dengan cintamu, ajaklah dia taat kepada Allah…….
Jangan biarkan dia dengan kehendaknya……..
Lihatlah bagaimana istri Nuh dan Luth………..
Di bawah bimbingan manusia pilihan,
justru mereka menjadi penentang…..
Istrimu bisa menjadi musuhmu………..
Didiklah istrimu……..
Jadikanlah dia sebagai Hajar,
wanita utama yang loyal terhadap tugas suami, Ibrahim.
Jadikan dia sebagai Maryam,
wanita utama yang bisa menjaga kehormatannya……
Jadikan dia sebagai Khadijah,
wanita utama yang bisa mendampingi sang suami Rasulullah saw
menerima tugas risalah…..
Istrimu adalah tanggung jawabmu….
Jangan kau larang mereka taat kepada Allah…..
Biarkan mereka menjadi wanita shalilah….
Biarkan mereka menjadi Hajar atau Maryam……..
Jangan kau belenggu mereka dengan egomu…

Saudaraku…….
Jika engkau menjadi istri………
Jangan engkau paksa suamimu menurutimu……
Jangan engkau paksa suamimu melanggar Allah……
Siapkan dirimu untuk menjadi Hajar,
yang setia terhadap tugas suami…..
Siapkan dirimu untuk menjadi Maryam,
yang bisa menjaga kehormatannya….
Siapkan dirimu untuk menjadi Khadijah,
yang bisa yang bisa mendampingi suami menjalankan misi.
Jangan kau usik suamimu dengan rengekanmu….
Jangan kau usik suamimu dengan tangismu….
Jika itu kau lakukan…..
Kecintaannya terhadapmu akan memaksanya menjadi pendurhaka…………….
jangan……….

Saudaraku……..
Jika engkau menjadi Bapak……
Jadilah bapak yang bijak seperti Lukmanul Hakim
Jadilah bapak yang tegas seperti Ibrahim
Jadilah bapak yang kasih seperti Rasulullah SAW
Ajaklah anak-anakmu mengenal Allah……….
Ajaklah mereka taat kepada Allah…….
Jadikan dia sebagai Yusuf yang berbakti…….
Jadikan dia sebagai Ismail yang taat…….
Jangan engkau jadikan mereka sebagai Kan’an yang durhaka.
Mohonlah kepada Allah……….
Mintalah kepada Allah, agar mereka menjadi anak yang shalih…..
Anak yang bisa membawa kebahagiaan.

Saudaraku……..
Jika engkau menjadi ibu….
Jadilah engaku ibu yang bijak, ibu yang teduh….
Bimbinglah anak-anakmu dengan air susumu….
Jadikanlah mereka mujahid………
Jadikanlah mereka tentara-tentara Allah…..
Jangan biarkan mereka bermanja-manja…..
Jangan biarkan mereka bermalas-malas……….
Siapkan mereka untuk menjadi hamba yang shalih….
Hamba yang siap menegakkan Risalah Islam.

Ini sebuah kisah tentang dua orang sahabat karib yang sedang berjalan melintasi gurun pasir. Ditengah perjalanan, mereka bertengkar, dan salah seorang menampar temannya. Orang yang kena tampar, merasa sakit hati, tapi dengan tanpa berkata-kata, dia menulis di atas pasir : HARI INI, SAHABAT TERBAIK KU MENAMPAR PIPIKU.

Mereka terus berjalan, sampai menemukan sebuah oasis, dimana mereka memutuskan untuk mandi. Orang yang pipinya kena tampar dan terluka hatinya, mencoba berenang namun nyaris tenggelam, dan berhasil diselamatkan oleh sahabatnya. Ketika dia mulai siuman dan rasa takutnya sudah hilang, dia menulis di sebuat batu HARI INI, SAHABAT TERBAIK KU MENYELAMATKAN NYAWAKU.

Orang yang menolong dan menampar sahabatnya, bertanya, “Kenapa setelah saya melukai hatimu, kau menulisnya di atas pasir, dan sekarang kamu menulis di batu ?” Temannya sambil tersenyum menjawab, “Ketika seorang sahabat melukai kita, kita harus menulisnya diatas pasir agar angin maaf datang berhembus dan menghapus tulisan tersebut. Dan bila sesuatu yang luar biasa terjadi, kita harus memahatnya diatas batu hati kita, agar tidak bisa hilang tertiup angin.”

Dalam hidup ini sering timbul beda pendapat dan konflik karena sudut pandang yang berbeda. Oleh karenanya cobalah untuk saling memaafkan dan lupakan masalah lalu. Belajarlah menulis diatas pasir. 🙂